The New Gate Volume 01 : Chapter 04 Part 2

Chapter 04 Part 2

Selama beberapa jam, dia telah menyelidiki banyak hal di perpustakaan. Entah bagaimana perpustakaan tutup saat matahari agak tinggi di sore hari. Saat Shin mengkonfirmasinya dengan layar menu, waktu menunjukkan pukul 4:50. Meskipun dia tidak tahu apakah waktunya tepat, Shin berpikir bahwa setiap balai kota dan kantor pos memiliki cara sendiri untuk melacak waktu. Sebaliknya, dia takjub mengetahui bahwa mereka memiliki waktu penutupan yang sama.

Dia berpikir untuk kembali ke distrik selatan untuk saat ini, tapi perutnya menggerutu saat melihat-lihat kiod. Saat itu masih terlalu awal, tapi dia membeli yakitori * untuk makan malam yang dia lihat dipanggang dengan baik di warung yang dia temukan secara kebetulan. Bisa dikatakan bahwa yakitori serupa tidak dijual di Jepang, karena mereka terdiri dari 30 tusuk sate tua yang menempel pada daging ayam yang hangat. (T / N: * potongan daging sapi, makanan laut, atau ayam yang direbus dengan potongan-potongan kecil)

"Yakitori ini rasanya enak bahkan di dunia yang berbeda ... tapi apakah saya membeli terlalu banyak?"

Dia mengeluarkan tusuk sate yang baru dimasak dari tas sambil tersenyum masam. Dia membeli empat yakitori. Itu adalah jumlah yang bisa dikatakan terlalu banyak untuk dimakan sebelum makan malam.

Dia duduk di tepi air mancur di tengah alun-alun untuk bersantai setelah berjalan dan makan. Dia memasukkan daging ke dalam mulutnya sambil melihat orang-orang yang lewat tanpa alasan tertentu.

Lagipula, masih banyak petualang karena informasi mengenai Skull Face telah diumumkan.
Meski informasi tentang penyelesaian penaklukan juga diumumkan, petualang nampaknya masih berjaga-jaga.

"... Tsu ... tsu"

Sambil melihat hiruk pikuk kota dan mengunyah yakitori, setelah dia selidiki, dia mengatur informasi yang dia dapatkan di kepalanya. Ada tiga hal penting yang ia pahami saat ini.

Pertama, buku yang menulis tentang 'Dusk of the Majesty' itu langka.

Selain itu, ada kemungkinan juga bahwa buku tersebut dilarang atau disimpan di tempat dengan batasan pembacaan. Untuk saat ini, Shin tidak bisa masuk ke tempat itu, jadi ditunda. Ke depan, dia tidak bisa tidak merasa siap untuk mengunjungi desa-desa dengan spesies berumur panjang seperti Peri atau Dragnil. Bagaimanapun, dia masih belum berniat untuk mencarinya.

Kedua, geografi dunia ini.

Awalnya, empat benua ada di dunia THE NEW GATE, tiga benua pertama adalah untuk pemain pemula, menengah dan tingkat lanjut. Dan benua ke-4 menjadi daerah bagi pemain yang telah kehilangan minat untuk bertarung.

Tentu saja, Shin hampir menaklukkan keempat area yang dipajang di peta, tapi sekarang fungsi peta tidak lagi bisa dikenali. Alasannya sederhana, karena bentuk kontinental itu sendiri telah berubah karena fenomena alam yang terjadi setelah 'Dusk of the Emperor'. Melalui gerakan dan pergolakan di darat, 4 benua berubah menjadi 5, dan banyak negara kepulauan kecil bertebaran. Ini mungkin salah satu penyebab tidak ada dokumen tentang 'Dusk of the Majesty'.

Omong-omong, benua tempat Shin saat ini berada, disebut Benua Eltnia.

Ketiga, kota besar yang dulunya adalah markas besar petualang.

Setiap benua memiliki dua atau tiga kota besar yang menjadi markas utama bagi para pemain. Setiap kota menampilkan pertahanan yang disempurnakan dan perdagangan sangat meriah, namun juga ramai meski ada prasangka dalam ras dan pekerjaan tertentu. Salah satu alasan mengapa orang berkumpul di sana hanya karena kota-kota besar memiliki kuil yang bisa digunakan untuk reinkarnasi.

Kota-kota besar itu sekarang disebut 'Tempat Suci', dan juga dipandang sebagai sasaran untuk ditangkap kembali. Meskipun kota-kota besar yang ada kebanyakan sama tanpa terpengaruh oleh bencana alam, setelah 'Dusk of the Majesty', setiap kota berubah menjadi kota iblis yang didominasi oleh monster tingkat tinggi. Komite investigasi dikirim dalam banyak kesempatan, namun tingkat terendah monster melebihi 500, dan dikatakan bahwa siapa saja yang memasuki 'Tempat Suci' tidak akan pernah kembali.

Untuk beberapa alasan, monster tingkat tinggi dari 'Tempat Suci' tidak pernah datang ke luar kota, dan kekuatan magis yang meluap menyebabkan tanaman dan tanaman di sekitarnya bermutasi. Selain itu, kondisi saat ini juga menyebabkan wabah massal monster tingkat rendah yang tiba-tiba.

"Kalau begitu, masalahnya?"

Dia merenung sambil meletakkan tangannya di dagunya. Jika topografi itu sendiri telah berubah, maka ingatannya dari saat permainan tidak bisa diandalkan. Lokasi kebun Elf dan desa peri Pixie atau tempat-tempat lain dengan spesies berumur panjang, berbeda dari ingatannya juga. Pengumpulan informasi kemungkinan akan sulit.
"Hmmph ...?"

Tepat saat dia memikirkan untuk meminta Tiera dan Els, Shin mendongak karena dia merasakan tatapan seseorang. Shin mengalihkan pandangannya ke arah tatapan mata dan melihat seorang gadis bertelinga kucing, mungkin pada usia SD sampai usia sekolah dasar, yang menatap Shin dari jarak jauh melebur.

"............"

"............"

"... Drool"

"Oi ..."

Koreksi. Gadis kecil berwajah kucing itu dengan saksama menatap tusuk sate yang Shin pegang. Entah bagaimana, keinginan kuatnya bisa terlihat.

"............"

"Uum ..."

"............"

"Errr ..."

"............"

"... apakah kamu mau memakannya?"
Teriakan gadis kecil itu terganggu oleh Shin. Selain keinginannya yang benar-benar terungkap, matanya yang polos menyebabkan Shin merasa tidak enak.

Karena dia pikir dia juga membeli terlalu banyak, dia mengeluarkan tusuk sate yang baru dimasak dari tas sambil menahan tusuk satenya yang setengah dimakan di mulutnya, dan menyerahkannya kepada gadis itu.

Shin bermaksud mengatakan "Apakah kamu mau memakannya?", Tapi hanya melepaskan kata-kata yang tidak bisa dimengerti "Fu fu ah it" karena memiliki tusuk di mulutnya.

Meskipun tidak yakin, apakah dia bisa menguraikan pengucapan Shin? Atau hanya karena tindakan menyuguhkan tusuk sate padanya. Gadis kecil itu berlari ringan menuju Shin dan dengan efek suara "Shu ~ batsu" yang cepat, dia mengambil tusuk sate dari Shin dengan paksa. Dia duduk di sampingnya saat dia mulai memasukkan yakitori ke dalam mulutnya. Saat ketika mata mereka bertemu, telinga kucingnya pergi "Syu ~ pin!", Bahkan Shin sedikit terkejut.

"Mugumugu ... Hamuhamu" (T / N: mengunyah dengan sfx mulut tertutup dan gigitan mengunyah sfx)

Mereka memakan daging itu untuk sementara waktu. Ketika Shin melihat gadis yang bekerja keras untuk mengisi mulutnya yang kecil, dia bisa memastikan penampilannya. Entah bagaimana hal itu membuat Shin merasa menghangatkan hati.

Kata-kata para gelandangan dan pengemis muda muncul di benak Shin selain itu. Tapi, dia langsung menolak kata-kata itu saat melihat penampilan gadis itu.

Pakaiannya telah diperbaiki di sana-sini, tapi dia mengenakan pakaian dengan benar, dan tidak ada pembusukan. Juga, tidak ada tanda-tanda membidik dompet seseorang. Mungkin ada orang yang mengangkatnya dengan setidaknya rumah untuk kembali, Shin berpendapat.

"Wah, terima kasih untuk makanannya yang lezat."

"Mm, sama-sama."

Setelah dia selesai memakan gigitan terakhir dengan rapi, gadis itu membungkuk pada Shin.

"Onii-chan, orang baik."

"Oh terima kasih."

Shin menatap gadis kecil itu sambil tertawa kecil. Dari telinga kucing, dia mengerti bahwa gadis itu mungkin binatang buas yang termasuk dalam keluarga kucing. Hanya ujung rambutnya yang kuning yang diwarnai cokelat muda, dan dia bertanya-tanya apakah dia tipe Tiger. Karena 30% populasi kerajaan Bayreuth adalah Beast saat ia belajar dari obrolan dengan Tsugumi, hal itu tidak terlalu jarang terjadi.

"Saya, Millie. Onii Chan?"

"Nama? Aku Shin, hanya Shin. "

"Bersama dengan Millie"

"Bersama?"

"Millie juga, hanya Millie."
"Ooh, memang bersama."

'Shin' bukan nama keluarga karena nama yang dia gunakan persis dengan nama pemainnya. Terutama, karena tidak ditunjukkan dan dia tidak melihat ada masalah menjaga namanya seperti saat pendaftaran di guild. Tampaknya pikiran Millie yang pemalu telah lenyap, dan sepertinya dia terlihat menyenangkan.

"Sekarang, saya sudah selesai makan daging dan saya harus segera pergi, tapi apa yang akan dilakukan Millie? Haruskah aku mengantarmu pulang? "

"Tidak apa-apa. Yang menjemputku, datang. "

"Hah? Tidak mungkin! Menjemputmu…?"

Arah yang ditunjukkan Millie, Shin tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya terhadap sosok yang berjalan ke arah mereka.

Ketika sosok itu menyadari bahwa Millie bersama Shin, itu mempercepat langkahnya untuk mendekati mereka.

"Oh! Kita bertemu lagi, Shin. "

"Sudah lama sejak makan siang, Wilhelm."

Seorang pria berambut hitam yang memiliki kehadiran seekor binatang disambut Shin. Jadi, ketika Millie mengatakan menjemput, itu tidak lain adalah Wilhelm Avis.

"Wil-nii!"

Millie berlari dan berpegangan pada Wilhelm. Shin tercengang melihat perkembangan tak terduga itu.

"Tidak mungkin, Wilhelm's ... anak?"

"Bukan begitu! Saya merawatnya di panti asuhan! "

"Panti asuhan?"

"Ah, itu mengingatkanku, belum lama ini kau datang ke negara ini."

Sambil menepuk kepala Millie, Wilhelm menjelaskan sebentar. Menurutnya, sebuah gereja di distrik barat berperan ganda sebagai panti asuhan dan sepertinya merawat anak-anak yang kehilangan orang tua mereka dalam situasi tertentu. Millie adalah salah satunya.

"Orang ini dengan terampil menyelinap keluar dari panti asuhan beberapa waktu lalu. Aku mencarinya seperti orang bodoh. "

"Apakah kamu pergi keluar tanpa izin? Aku tidak bisa benar-benar mengagumi itu. "

"Uu, maaf, saya"

Millie, yang sadar bahwa dia telah melakukan hal yang buruk, meminta maaf dengan patuh. Telinga kucing juga pergi "Shu ~ n * ..." seperti yang diharapkan dalam fantasi.

"Meski begitu, tidak biasa kalau orang ini tidak takut seperti ini."

"Takut?"

"Saya tidak mengerti setelah apa yang saya lihat hari ini, tapi orang ini takut pada orang asing. Dia tidak mendekati orang asing pada pertemuan pertama mereka. "

"Apakah begitu?"

Hanya tergoda oleh dagingnya, pikir Shin, tapi Millie menggelengkan kepalanya. Apakah dia bisa membaca pikiran Shin? Sepertinya dia memukul mata banteng itu. Dan untuk beberapa alasan, rasanya seperti dia berkata "Anda tidak boleh mengatakannya".

"Yah, aku tidak ingin tinggal di sini terlalu lama. Ayo Millie, ayo kita pulang. "

"Tunggu!"

Kata Millie saat ia berlari menuju Shin.

"Apa yang salah?"

"Telinga, pinjamkan."

"Seperti ini?"

Shin berjongkok dan mendekatkan telinganya ke mulut Millie. Millie, yang berlari ke arah Shin dengan cara yang sama seperti yang dilakukannya pada Wilhelm, membisikkan kata-kata ke telinga Shin.

"Sampai jumpa."

Shin melihat Millie pergi saat dia mengikuti Wilhelm dan menghilang ke kerumunan.

Dia berjalan menuju Bear Point Pavilion sambil memikirkan kata-kata yang dikatakan oleh Millie.

Setelah kembali ke Bear Point Pavilion, Shin beristirahat di kamarnya karena ia memiliki waktu luang sebelum makan malam.

Dia duduk di tempat tidur dan mengingat kata-kata Millie berbisik, di kepalanya.

"Bantu rubah-san yang ada di hutan utara ... ya?"

Selama game berlangsung, dia bisa menentukan apa yang diharapkan dari informasi area, tapi sayangnya, dia tidak dapat membuat kesimpulan sekarang, karena topografi telah sangat berubah.

Dia memiringkan kepalanya ragu apakah rubah itu ada atau tidak. Paling tidak, monster tipe rubah tidak pernah menyerang Shin. Monster yang mirip dengan beruang, seekor ular, dan seekor anjing sering ditemukan dan kadang-kadang tipe penerbangan muncul.

Hewan liar lainnya sangat langka karena ada banyak monster, dan itu adalah ular dan tikus yang paling banyak dia lihat. Seekor monster adalah hewan liar yang bermutasi di bawah pengaruh kekuatan magis, jadi wajar saja ada hewan biasa. Tetap saja, dia tidak ingat pernah melihat rubah sebelumnya.

"Tidak ada gunanya, saya tidak tahu apa-apa tentang hal itu."

Jawabannya tidak nampak mekipun seberapa keras dia memikirkannya. Tapi dia bilang "menolongnya". Itu mungkin sesuatu yang akan terjadi. Terutama kawasan hutan utara di sekitar kerajaan Bayreuth, dimana risikonya cukup tinggi.

Dia mungkin telah menilai Shin sebagai petualang karena dia adalah kenalan Wilhelm, meskipun anehnya dia meminta Shin pada pertemuan pertama mereka.

Itu bukan sesuatu yang harus dia lakukan hanya karena diminta. Namun, jika dia tidak melakukan apapun, itu akan meninggalkan perasaan pahit. Shin memutuskan untuk merencanakan besok dan juga untuk permintaan Millie. Kebetulan, dia bermaksud bertemu Tiera, dan menyelesaikan pesannya ke Schnee.

"Jadi saya sudah memutuskan ... makan itu."

Yakitori sudah dicerna. Shin turun untuk makan malam.

◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆

Fajar keesokan harinya.

Shin berangkat dari Bear Point Pavilion dan melewati jalan utama dimana ada kios-kios yang ramai menuju gerbang selatan. Saat keluar dari pintu gerbang, ada orang-orang berbaris untuk memasuki negara itu, berbeda dengan Shin yang akan pergi.

Shin bergerak di sepanjang benteng, sambil mengabaikan orang-orang. Tsuki no Hokora terletak di antara gerbang selatan dan gerbang timur, sebenarnya, letaknya lebih dekat ke gerbang selatan. Tempat pepohonan dibuka mulai terlihat setelah berjalan sebentar.

Seperti sebelumnya, ada pohon-pohon besar yang menutupi Tsuki no Hokora dengan ketebalan 1 l, itu memberi kesan bahwa benda itu terpisah dari lingkungannya. Itu karena Tsuki no Hokora awalnya dibangun di pinggiran benua Arclid, yang merupakan salah satu dari 4 benua. Tanah tempat Shin tinggal, yang merupakan benua Eltnia, mungkin awalnya adalah bagian dari benua Arclid.

Benua Arclid adalah daerah yang bahkan lebih unggul daripada benua Houzent, area pemain tingkat lanjut. Selain itu, pada awalnya ada banyak pencarian dan monster yang memiliki tingkat kesulitan yang lebih tinggi daripada di wilayah umum di tiga benua lainnya. Selain itu, ada juga quest yang bisa diterima pemain pemula dan intermediate, namun pemain yang mendambakan pencarian yang tidak biasa, ingin bertarung dengan monster aneh, sudah sering berkunjung kesana. Dalam arti tertentu, para pemain kebanyakan berkumpul terlepas dari tingkat dan pekerjaan mereka.

Bisa dikatakan bahwa pengunjung yang datang ke Tsuki no Hokora, karena dibangun di daerah pinggiran, sebagian besar pemain tingkat lanjut. Jarang ada pemain yang mencari perlindungan setelah melarikan diri dari monster. Omong-omong, tingkat rata-rata monster di daerah di mana Tsuki no Hokora dibangun adalah sekitar 600. Sementara yang terendah sedikit melebihi 200, dan tak perlu dikatakan, yang tertinggi adalah 1000. Itu adalah masa lalu, tapi toko itu didirikan Naik dengan santai di dekat habitat monster bos. Bahkan para pemain mengisi item mereka di Tsuki no Hokora sebelum menantang Bos.

"Jika saya memikirkannya ... saya bertanya-tanya apa yang terjadi pada monster yang berada di benua Arclid. Mereka tentu saja harus terus berjalan saat benua-benua saling berdekatan. Apakah mereka binasa bersamaan dengan bencana alam? "

Pastinya, jika monster masih ada, kerajaan Bayreuth akan hancur. Lagi pula, ada monster dengan kebiasaan yang mirip dengan semut juga. Tingkat monster melebihi 600 dan muncul di daerah acak sama sekali. Itu mengganggu pemain tingkat lanjut, pemain tingkat menengah lari atau pergi mengelilinginya, dan pemain level pemula tidak punya pilihan selain mengakui kematian dan kembali. Tempat di mana sebagian besar orang berkumpul, seperti sebuah negara dan sebagainya, tidak mungkin ditargetkan, namun karena tingkat perkembangkannya meningkat, jumlah anggota grup meningkat.

Namun, dia masih belum tahu, tidak peduli berapa banyak yang dipikirkannya. Karena kerusakan tidak ditangani, ada beberapa tindakan yang diambil? Pokoknya, mungkin ada alasan mengapa monster yang mati itu muncul atau tidak. Dia yakin bahwa orang tidak akan bisa membangun negara dan jalan jika tidak demikian, dan dia berhenti memikirkannya sejenak. Sebenarnya, mungkin saja ada alasan benua yang berbeda di luar lingkungan Tsuki no Hokora.

Dia menyimpan pertanyaan pada dirinya sendiri dan berdiri di depan Tsuki no Hokora. Ketika dia mengunjungi beberapa hari yang lalu, dia merasa lega bahwa toko itu masih ada dan tidak menyadarinya, namun sebuah penghitung kayu sekitar 20 kuburan di vertikal dan 10 kubus lebar tergantung di pintu pintu masuk toko tersebut. Surat itu memiliki huruf Pemilik toko sedang pergidi atasnya. Hal ini menunjukkan bahwa Tsuki no Hokora melakukan bisnis secara normal. Dan hurufnya Pemilik toko telah meninggalkan rumahdi belakang. Ini mengungkapkan waktu penutupan toko dari pengumpulan materi atau tidak masuk dan sebagainya.

Dia membuka pintu sambil mengagumi bahwa penghitungan kayu masih digunakan dan masuk ke dalam toko. Saat Shin melangkah maju di toko dengan satu langkah, sebuah suara "Chiri ~ n" dari bel dibuat. Itu akan berdering saat seseorang memasuki toko. Rupanya, para ksatria tidak muncul hari ini.

"SELAMAT DATANG! Oh, Shin. "

"Yo, saya datang untuk meninggalkan pesan yang telah saya lupakan."

Ketika dia melihat bahwa itu adalah Shin yang masuk, ekspresi Tiera berubah dari senyuman menjadi wajah bahagia. Rambut keperakan yang kembali ke rambut aslinya bersinar karena cahaya dari jendela.

"Itu mengingatkan saya, saya benar-benar lupa tentang itu."

Ketika dia mendengar suara Shin, dia melakukan ekspresi "Ah!" Seolah-olah dia mengingat sesuatu yang telah dia lupakan. Tetap saja, tidak ada gunanya melupakannya saat memikirkan kejadian sebelumnya.

"Kalau begitu, saya ingin Anda sampaikan kepadanya bahwa saya ingin bertemu dan berbicara jika dia mengingat ini."

Shin berkata dan menaruh sebuah benda, yang dikeluarkannya dari Kotak Barangnya, di konter.

Itu adalah pedang ninja biru tua, ada bunga yang terukir di sarungnya dan pegangannya, yang belum pernah dilihat Tiera sebelumnya. Itu terukir dengan baik dalam detail seperti itu, yang mengubah senjata pedang ninja menjadi sebuah karya seni.

"............"

"... Tiera?"

"... Oh!"

Shin memanggil Tiera yang sedang menatap pedang ninja. Tiera tiba-tiba kembali karena suaranya.

"Apa masalahnya?"

"Hei Shin, ini ... apakah ini senjata kelas" Kuno "?"

Tiera menatap pedang ninja dengan wajah yang 'tidak mungkin'. Seolah-olah dia melihat hal yang mempesona, dia menyipitkan mata.

"Kamu tahu? ini tentu saja adalah senjata kelas "Kuno". Ini adalah senjata pribadi Schnee, bernama Blue Moon. "

"Senjata pribadi Guru?"

"Benar, kalau saya tidak salah, Schnee mungkin tidak menggunakan senjata pribadinya sekarang juga?"

"Baiklah, pertama-tama, saya tidak tahu apa senjata pribadi ..."

"Anda tidak tahu?"

Shin, yang mengira itu sudah pasti diketahui, terkejut bahwa kata-kata senjata pribadi itu tidak diketahui.

"Senjata pribadi sudah diatur ... eh, itu senjata yang hanya bisa dipakai oleh orang yang berwenang. Dalam kasus Blue Moon, hanya Schnee atau pendamping yang dia ijinkan dapat menggunakannya, tidak termasuk saya siapa pembuatnya. Karena jika saya meninggalkannya, maka meski itu Tiera yang sedang mencoba, Anda tidak bisa menyentuh ini tanpa izin. "

Itu adalah fungsi dalam permainan yang diberikan pada barang, dan bisa diterima sebagai hadiah di saat sebuah even sehingga tidak bisa dicuri. Itu diberikan pada senjata yang dia buat sebagai simbol serikat.

Ada beberapa orang yang bisa memberikan fungsi senjata pribadi, karena hanya kelas satu pandai besi dan alkemis yang bisa memproduksinya.

"Keterbatasan pengguna ... anggap saja, saya pernah mendengar bahwa beberapa senjata yang digali dari reruntuhan tidak dapat digunakan oleh siapa pun. Mungkin karena itu? "

"Mungkin itu senjata pribadi seseorang. Jika itu kasusnya, bahkan jika senjata itu ditemukan, tidak ada cara untuk menggunakan atau bahkan mempelajarinya. Hanya senjata yang lebih tinggi dari nilai "Legenda" yang bisa diberikan fungsi senjata pribadi, jadi pasti kekuatannya tinggi. Bahkan seorang pria dengan level 1 bisa mengalahkan Tetra Grizzly dengan mudah, tapi hanya jika dia bisa menggunakan senjatanya. "

"... kemampuan yang luar biasa."

Tiera tidak bisa tidak akan kagum dengan penampilan yang jauh melampaui harapan. Orang akan meragukan jika mereka hanya mendengar penjelasannya, tapi ketika pedang ninja, yang menyembunyikan kekuatan absurd, diletakkan di depan mata seseorang, mereka tidak punya pilihan selain mempercayainya.

Shin dengan santai menempatkan pedang ninja Blue Moondi konter. Namun, untuk Tiera itu tampak seperti Blue Moonmemiliki penampilan yang menyimpang di sekitarnya. Tiera mengerti betapa kuatnya itu, bahkan jika dia tidak memiliki banyak pengalaman dalam pertempuran.

"Ini tentu pedang dengan kekuatan luar biasa. Tapi saya tidak ingin menggunakannya. "

"Oh, untuk alasan apa Anda tidak akan menggunakannya?"

"Karena sepertinya akan menelanku, aku bertanya-tanya."

Tiera secara intuitif mengerti, dan yakin pada saat bersamaan. Hal ini tentunya memberi pengguna kekuatan yang besar. Tapi jika tidak ada kemampuan untuk menyesuaikannya, itu akan melemahkan pengguna.

"Engulf ... ya? Mungkin karena bahannya. "

Saat kata-kata Tiera terdengar, hal pertama yang terlintas dalam benak Shin adalah efek samping yang dihasilkan saat memperlengkapi senjata yang tidak sesuai dengan tingkat seseorang. Nilai statistik yang diperlukan ditetapkan untuk setiap senjata. Selain itu, status akan diturunkan saat melengkapi senjata di bagian orang tidak mencapai nilai statistik yang diperlukan. Satu bagian kelas "Legenda", kelas "Mitologi" dan "Kuno" tidak mungkin baginya untuk memakainya. (Catatan editor: Alasan untuk bagian "satu bagian" mungkin karena hanya LUC Shin 36)

Namun, dia berpikir bahwa ungkapan 'menelan' itu berbeda, jadi dia memutuskan untuk menjelaskan bahan senjata apa itu.

"sungguh? Apa yang kamu pakai? "

"bahan utamanya disebut Chimeradite. Dan ada serigala Naga Hitam-Kematian, timbangan seekor Binatang Perang Laut, dan tetesan air dari Element Tail , yang disatukan bersama-sama. Keempat materi yang saya sebutkan tadi adalah yang utama, meski ada berbagai bahan penting lainnya. Ini hanyak kemungkinan, tapi itu mungkin disebabkan oleh gading Naga Hitam-Kematian atau oleh timbangan Binatang Perang Laut. Kedua monster itu adalah kelas tertinggi. "

"............"

"Tiera?"

Meskipun Tiera mendengar penjelasan dari Shin, bisa dikatakan bahwa dia tidak dapat memahaminya, saat dia meletakkan tangannya di dahinya dan keriput terlihat di area di antara alisnya.

"... Tidak, saya tidak terkejut lagi. Ya, misalnya, biarpun yang kudengar tadi adalah makhluk legenda ... aku baik-baik saja. Ya, tidak apa-apa. "

"Tidak, Anda sama sekali tidak terlihat baik-baik saja."

Shin secara insting membalas Tiera yang menggelengkan kepalanya hingga suara akal sehat dalam dirinya hancur.

Seperti biasa, Shin masih belum terbiasa dengan norma dunia ini, meski saat ini akal sehatnya malah jauh dari tempat. Yang tidak mengherankan, karena monster Shin berbicara saat ini hanyalah nama yang memegang kekuatan dan hanya diingat dalam legenda. Orang akan berpikir itu adalah lelucon ketika diberitahu bahwa materi itu dibuat dari monster yang memiliki kekuatan untuk menginduksi bencana alam.

"Haa, akal sehatku sepertinya hancur satu persatu setiap kali aku berbicara denganmu."

"Eh, karena aku?"

"Tentu saja. Anda dengan santai mengambil senjata kelas "Kuno", bahkan kemustahilan memiliki batas, Anda tahu? "

"Bahkan jika Anda mengatakannya, apakah Schnee ingat saya akan bergantung pada ini atau tidak?"

Shin berkata sambil melihat Blue Moon. Perlengkapan pribadi Schnee dipercayakan kepada Shin sebelum dia menantang Origin. Ini dilakukan tidak hanya oleh Schnee, tapi juga oleh semua karakter pendukung. Itu dianggap sesuatu seperti pesona keberuntungan sebelum Shin bertarung melawan bos terakhir. Jadi sekarang, peralatan pendukung lainnya juga menunggu giliran mereka di dalam Kotak Barang Shin.

Kecuali Shin bertemu langsung dengan Schnee, ada juga kemungkinan bahwa pesan tersebut tidak dibaca olehnya. Karena nama 'Shin' mungkin nama yang umum, dia berpikir untuk meninggalkan barang.

"Meskipun hal-hal seperti itu diserahkan, orang-orang yang bisa bertemu dengan master sangat jarang. Tapi dengan orang sepertimu, master mungkin ... "

Sama seperti Shin, Tiera melihat Blue Moonsambil mengangguk dengan yakin.

Sejauh ini, pakaian mahal, perhiasan, dan berbagai barang langka dikirim. Meski begitu, sosok master yang tidak menunjukkan minat pun muncul dalam benak Tiera. Karena dia bisa dengan mudah membayangkan, master tidak tertarik bahkan dalam barang-barang yang setara dengan kelas "Legenda" dan tidak akan melihat berbagai barang mahal.

Meskipun Schnee mengabaikan item kelas "Legend", Tiera sedikit menyimpang dari penilaiannya tentang minat master terhadap Blue Moon.

"Gunakan ini jika dia mengatakan bahwa dia ingat. Hubungi saya dimanapun saya berada. "

Katanya dan menaruh kartu pesan dan kertas tulis dengan desain sederhana disebelah Blue Moon.

"Saya bisa menghubungi Anda dengan menggunakan ini?"

"Ya, meski hanya satu arah. Tuliskan nama penerima di kertas tulis dan pesan yang ingin Anda kirim ke sini. Setelah itu, Anda hanya perlu mengatakan 'kirim'. "

Shin menjelaskan penggunaannya sambil menunjuk kertas tulis dan kartu pesan. Itu adalah item yang sering digunakan pada hari ulang tahun dan Natal dalam permainan. Ada orang-orang yang membuat kartu yang rumit yang menimbulkan efek istimewa saat pertama kali dibuka.

Item itu hanya digunakan pada waktu-waktu tertentu, karena biasanya lebih cepat untuk mengirim email dalam permainan, tapi itu pasti barang yang mudah digunakan, karena seharusnya, fungsi seperti daftar email dan teman tidak dapat digunakan di dunia ini.

"Barang yang memudahkan seperti ini juga ada ..."

"Saya tidak menggunakannya terlalu banyak dan masih banyak yang tersisa."

Item itu jarang digunakan, kalaupun dia mendapat banyak kartu pesan dan banyak kertas tulis sebagai hadiah pencarian dan even. Meskipun mereka tidak terlalu berguna dalam 'permainan', barang-barang itu secara tak terduga berguna dalam 'realitas'.

"Jika hal ini menjadi populer, saya pikir itu akan menakjubkan."

"Saya rasa begitu."

Bisa sampai ke penerima di mana pun mereka berada, jika dilihat dari sudut pandang Tiera, itu setara dengan revolusi teknologi.

Sayangnya, Shin tidak tertarik untuk memulai sebuah revolusi teknologi. Pertama, barangnya sekarang adalah barang yang semula ada di THE NEW GATE. Seseorang mungkin bisa menemukannya cepat atau lambat, pikir Shin.

"... Hei, saya pikir daripada meminta saya untuk menyampaikan pesannya, bukankah Anda bisa menghubungi master secara langsung dengan ini?"

Tiera berkata seperti seseorang yang tiba-tiba berpikir tentang sesuatu sambil memegang kartu pesan dengan satu tangan.

"Sebenarnya, saya hanya bisa mengirimkan ini ke seseorang yang saya temui secara langsung, tapi saya tidak dapat mengirimkannya ke Schnee, yang seharusnya pernah saya temui, untuk beberapa alasan."

Shin juga berpikir itu ide bagus untuk mengirimkannya secara langsung. Namun, untuk beberapa alasan, pesan itu tidak dikirim dan dia tidak dapat menghubungi Schnee. Sebenarrnya, itu adalah misteri mengapa kartu pesan bisa digunakan tapi email tidak.

Apakah ada cacat pada kartu itu? Dia berlari keluar untuk menunjukkannya pada Tiera dalam praktiknya, dan mengirim pesannya. Tiera terkejut mendengar kertas tulis yang tiba-tiba muncul di depannya, tapi setidaknya sepertinya dia mengerti bahwa barang itu tidak rusak.

(Sepertinya daftar telah di-reset.)

Ini akan menjadi alasan mengapa dia tidak bisa mengirimkannya, Shin menebak.
Ada satu kalimat, "Ayo kirim perasaan Anda kepada orang-orang yang pernah Anda temui dalam petualangan", di kolom penjelasan kartu pesan. Misalnya, dia tidak akan bisa mengirim pesan ke orang yang belum pernah dia temui sebelumnya di dunia ini, bahkan seandainya dia bertemu mereka di era game, pikir Shin.

"Ne ne ~, bisakah saya mendapatkan beberapa jika Anda punya lagi?"

"Meskipun saya tidak keberatan secara khusus, saya pikir Anda seharusnya tidak menggunakannya dengan seseorang yang tidak tahu tentang ini."

"Alih-alih menggunakannya, saya ingin menyelidiki itu. Meskipun saya mungkin terlihat seperti ini, saya ingin tahu mekanismenya saat melihat barang ajaib yang tidak biasa ini, karena saya ingin menjadi penyihir. "

Sebenarnya, sejak dia menggunakan kartu pesan, Tiera memiliki mata berkilau seperti anak kecil yang telah menemukan mainan yang menyenangkan.

"Nah, kalau begitu, bagus juga. Jadi saya akan memberikan lima lainnya. Jangan gunakan semuanya, karena itu termasuk tanggapan Schnee, oke? Dan karena saya memberikan ini, tolong buatkan layanan yang sesuai untuk biaya pesan. "

Shin tidak berpikir itu adalah ide bagus untuk mendistribusikan barang-barang itu hanya karena harganya berlebihan, dia mengusulkan agar setidaknya percobaan untuk layanan pesan gratis dibutuhkan.

"Saya mengerti. Terasa lega, karena saya tidak punya niat untuk menggunakannya tanpa berpikir. Ini akan berubah menjadi keributan jika tidak hati-hati digunakan pada seseorang. Dan saya tidak bermaksud untukmu memberikan ini kepada saya secara gratis. Untuk saat ini, harga untuk pesan ini gratis. Anda bisa mengharapkan kompensasi untuk sisanya juga. "

Hasilnya tampaknya memberinya hak istimewa, selain harganya menjadi gratis. Ketika dia menegaskan kembali bahwa itu berharga, Shin membuat catatan mental untuk tidak menggunakannya di tempat umum.

Sedangkan untuk Tiera, dia bertanya-tanya bagaimana harus mengujinya, dan sepertinya dia senang. Shin yang mengira bahwa dia seharusnya menjadi seorang alkemis jika dia suka meneliti, tapi tidak mengatakannya secara ekspresif, karena penyihir tidak lantas tidak terlibat dalam penelitian. Sebenarnya, ada banyak pemain dengan pekerjaan: mage, sub job: alchemist.

"Kalau begitu, itu semua dariku. Salam hangat untuk Schnee. "

"Serahkan padaku. Saya akan memiliki master melihatnya terlebih dahulu, ketika master kembali. "

Shin bertukar salam dan meninggalkan Tsuki no Hokora.

Saya bisa menggunakan kartu pesan untuk mengirimkannya segera! Tiera menyadari, tak lama setelah Shin pergi.

◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆