The New Gate Volume 01 : Chapter 02 Part B

Chapter 02 Part B

Shin, yang menemukan apa yang dicarinya, secara tidak sengaja berpose-pose kemenangan. Tiera, yang sedang mengawasi eksentrisitas Shin, tetap waspada.

"Tenanglah, Tiera! Saya baru tahu apa yang menyebabkan nasib burukmu. "

"Eh?"

"Percayalah padaku. Saya yakin karena status tampilan muncul. Warna rambut berubah, banyak serangan oleh monster, semuanya disebabkan oleh Cursed Gift. "

"Cursed Gift?"

Tiera tercengang karena dia tidak mengerti maknanya.

Cursed Giftadalah kutukan yang tiba-tiba terjadi di THE NEW GATE. Itu benar-benar sial.

Awalnya, pemain bisa mendapatkan Titleatau Giftdari pembersihan secara teratur quests. Terkadang, kemampuan pendukung dan item bisa didapat darinya. Bergantung pada Title, statistik bisa sedikit diperkuat karena semakin banyak Skill baru yang tersedia.

Lalu tiba-tiba Cursed Giftjatuh ke semua pemain. Kutukan itu memiliki efek negatif seperti degradasi status acak, mendapatkan semua jenis kelainan, pertemuan acak dengan monster unik dan kuat dan sebagainya. Itu hanya bisa disembuhkan dengan skillPemurnianatau dengan menggunakan item Holy Water.

Meskipun efek negatifnya acak, para pemain dengan Cursed Giftmembuat beberapa bagian dari tubuh mereka menjadi hitam. Layar status mereka juga menunjukkan gambar tengkorak tertawa.

Selanjutnya, Shin telah mengkonfirmasi bahwa ada tengkorak tertawa yang ditayangkan di layar status Tiera.

"Baiklah, untuk membuat ini cepat, Tiera, saya ingin Anda melangkah keluar dari balik meja dan berdiri di tengah toko."

"Eh ... oke ..."

Seperti yang Shin katakan, Tiera berdiri di tengah toko tanpa banyak perlawanan karena dia bingung dengan situasinya.

"Baiklah. Aktifkan Purification !! "

Untuk menghilangkan kutukan tersebut, Shin mengulurkan tangan kanannya ke arah Tiera dan mengaktifkan kemampuan sihirnya Purification. Shin memperoleh Skill yang terutama digunakan oleh seorang Priest karena keadaan tertentu.

Setelah sekitar 5 menit, cahaya berangsur-angsur meredup dan hilang.

Bahkan setelah cahaya itu lenyap, Tiera yang tidak beraktivitas membutuhkan waktu beberapa saat untuk kembali sadar.

"... Apakah berhasil? ..."

Gumam Shin saat ia merasa bingung. Ikon tengkorak tertawa itu perlahan memudar di layar status Tiera saat Shin melihatnya. Namun, rambut yang seharusnya sudah kembali ke warnanya semula, masih berwarna hitam. Tatapan perak terlihat di antara rambut hitam.

Suasana di antara keduanya terdiam beberapa saat, karena sulit untuk menentukan apakah kutukan itu telah hilang.

"Jadi, bagaimana?" Tanya Tiera.

"Kutukan itu hilang ... itu ... ini ... tapi ... rambutnya tidak sepenuhnya pulih ..."

Dia sulit mengatakannya.

"Rambut?"

"Ah ... maafkan aku, hanya sebagian rambutmu yang kembali ke warna aslinya. Tapi untuk berjaga-jaga, tolong konfirmasi. "

Kata Shin sambil merasa putus asa. Sebuah cermin dibawa keluar dari Item Box dan diteruskan ke Tiera. Tiera mengambil cermin dari Shin setelah dia mendengar kata rambut, dan memegangnya di depannya.

Wajah Tiera terlihat di cermin. Ada wajah yang tak pernah berubah. Tapi satu bagian rambutnya berubah menjadi warna perak yang bersinar.

Itu jelas warna yang pernah dimiliki Tiera.

"... Sob ... isak ..."
Air mata mulai mengalir turun dari mata Tiera.

Setelah itu, air mata mulai meledak seperti bendungan yang rusak.

"Uu ... sob ... uu ..."

Sambil menyeka air matanya dengan lengan bajunya, Tiera menangis pelan.

Dan di depan Tiera, ada seorang pria yang benar-benar bingung.

Tak perlu dikatakan lagi, dia adalah Shin.

Gadis yang menangis di depannya bukanlah anak kecil, tapi wanita dewasa, namun karena kemampuan penalaran Shin yang terbatas, dia tetap bertahan dalam situasi itu.

"Sob ... sebentar saja ... hick ... perlu ... nafasku ..."

"Oh saya mengerti. Tenang saja. "

Shin mengulurkan sehelai handuk saat dia kembali sadar dan menyeret kursi dari meja makan agar Tiera duduk saat dia menangis.

◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆ ◆

Kira-kira 5 menit kemudian, Tiera mengangkat wajahnya dari handuk. Tidak ada air mata yang tersisa, tapi matanya masih merah.

"Maaf, saya baik-baik saja sekarang."

"Apakah begitu?"

"Kenapa kamu menggunakan kata formal?"

"Tidak, yah. Meskipun saya menyingkirkan kutukan itu, rambutmu sebagian besar tidak berubah sehingga saya merasa menyesal karenanya ... "

Sementara Tiera menangis, Shin takut dia mungkin akan marah lagi karena rambutnya.

Namun, dilihat dari ekspresi Tiera, dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan marah. Pada saat ini, Shin menjadi malu-malu. Dan beberapa waktu yang lalu, posisinya justru sebaliknya.

"Saya baik-baik saja tentang rambutnya ... Tolong jangan gunakan nada formal padaku. Setelah lebih dari 100 tahun memiliki rambut berwarna hitam, meski hanya sedikit yang telah kembali, saya senang. "

Tiera tersenyum dan terlihat sangat bahagia saat mengatakan itu. Dan semua perasaan menakutkan yang Shin miliki, mereda setelah melihat senyum Tiera.

"sungguh? Saya ikut senang. "

Tapi, pikir Shin. Ibunya dan adik perempuannya selalu mengatakan bahwa rambut itu sangat penting bagi wanita. Karena itulah Shin merasa tidak memuaskannya.

"Ya, saya baik-baik saja, jadi jangan khawatir. Tapi kutukan itu benar-benar hilang? "

"Ah, seharusnya tidak diragukan lagi. Kupikir akan jelas kalau kau keluar dari toko. "

Karena Tiera bilang itu bagus, Shin meyakinkan dirinya untuk tidak mengatakan soal itu.
Kutukan Tiera, yang merupakan pertemuan acak dengan monster unik, tidak dapat dibuktikan telah hilang kecuali jika dia keluar dari penghalang. Karena monster unik tingkat tinggi tidak bisa masuk ke dalam penghalang.

THE NEW GATE mengejar kenyataan dalam permainan, benda yang begitu mudah dipecahkan hampir tidak ada. Dan toko pemain, seperti Shin's, sering dimiliki oleh pemain pencuri.

Oleh karena itu, banyak sekali sistem penghalang Skill untuk mencegah gangguan pada toko. Yang juga berlaku untuk monster.

"Jujur saja, ini sedikit menakutkan. Bagaimana jika kutukan itu tidak dihapus? "

"Tidak masalah. Sejak saya disembuhkan dari kutukan juga. "

"Eh? Eh !! Kamu dikutuk juga !?

"Ah, ya, jenis kutukanku juga acak dengan monster unik level tinggi, tapi aku menyembuhkannya dengan skill Purification.

Saat Shin dikutuk, monster unik itu benar-benar berusaha menyerang Shin berulang kali, sampai Shin bosan. Dan ada saat Shin memakainya untuk menaikkan levelnya.

"Apakah begitu. Lalu, apa tingkat monster tertinggi yang menyerangmu? "

"Tanduk Naga mungkin yang terkuat. Saya pikir itu sekitar level 200. "

"Apakah itu spesies peringkat lebih tinggi dari Lesser Dragon?"

"Kamu tahu?"

"Ah, hanya sedikit."

Horn Dragon adalah spesies dengan level lebih tinggi dari Lesser Dragon, ukurannya dua kali lebih besar dan mereka memiliki tanduk di kepala mereka. Naga Kecil hanya ada di sekitar Lv. 100, tapi Horn Dragons ada di sekitar Lv. 200. Level Tiera adalah 57 dari apa yang Shin lihat di layar status, jadi tidak ada kemungkinan menang melawan naga.

Di THE NEW GATE, tingkat maksimum pemain adalah 255, dan tingkat maksimum monster adalah 1000. Itu sekitar empat kali lebih banyak dari pada pemain. Ini dipecahkan oleh reinkarnasi seperti Shin atau pemain tingkat tinggi lainnya. Terutama Shin, atau Rokuten yang sama, bisa dengan mudah mengalahkan monster bos dan tidak pernah lelah dari itu. Tapi bahkan Shin pun tidak bisa membiarkan penjagaanya turun, karena monster bos biasanya Lv. 1000. Jadi Shin bahkan tidak merasakan bahaya dari Lv. 200 monster unik.

"Namun, dikatakan bahwa beberapa pasukan elit ksatria dibutuhkan untuk menghadapi Horn Dragon."

"Pasukan elit? Mengapa mereka membutuhkan kelompok elit untuk sesuatu seperti itu? "

"Sst .. Mereka adalah elit sejati, kau tahu. Apakah kau melihat sebuah benteng besar di samping toko sebelum kau datang ke sini? "

"Ah, kurasa aku sudah melihatnya."

"Itu benteng yang diperkuat yang mengelilingi Kerajaan Bayreuth. Nah, kapten pasukan elit kelompok ksatria di negara ini hanya level 158. Dan Dragons Horn sekitar level 200, jadi sang kapten membutuhkan 40 level lagi untuk melawannya. Dan hanya mereka yang memiliki sekrup longgar di kepala mereka yang akan melawan monster itu sendiri, jadi tidak ada yang bisa membual tentang itu. "

"158 ... itu ...?"

"Ya, tidak masuk akal bahkan untuk menantang Kerajaan. Dengan 2 terkuat saja. "

Sepertinya Tiera mengira Shin terkejut dengan level tinggi kapten. Tapi sebenarnya, levelnya terlalu rendah. Shin mengira tidak masuk akal untuk memiliki tingkat itu. Dan tingkat itu hampir mencapai kelas menengah dalam standar pemain. Terutama, standar pemain seperti Shin's.

Jika monster yang memiliki level lebih tinggi dari pada Horn Dragon muncul, ia mungkin akan memusnahkan dua atau tiga negara. Shin berpikir.

"Kalau begitu, ayo pergi dari toko agar kita bisa melihat apakah kutukan itu telah hilang."

"Tunggu, apa kau tidak mendengar ceritaku?"

"Saya mendengarnya. Lebih baik cari tahu sekarang kalau ada masalah lagi. "

"Tidak akan terjadi. Bagaimana kalau Naga Tanduk menyerang kita? "

"Oh."

"...... Hei, hanya untuk memastikan, berapa Levelmu?"

"Saya level 255?"

"............"

Keduanya terdiam. Shin mengatakannya dengan jujur, tapi sepertinya Tiera meragukannya.

"Tiera?"

"255 ...? Sama seperti Master? "

"Ah iya, level saya 255, sama seperti Schnee."

"Sungguh?"

"Iya."

"Benarkah itu?"

"Itu benar."

"Sungguh-"

"Iya! iya! Sudah saya katakan berkali-kali! "

"--st ..."

Percakapan berhenti sebelum menjadi perkelahian.

"Apakah kau dapat menggunakan Menganalisis? Jika bisa, maka Anda juga bisa melihat statistikku. "

"Aku tidak bisa. Hanya skill penerus yang bisa menggunakannya. "

"Apa Skill penerus?"

"... Aku mulai meragukan akal sehatmu."

Jika dia adalah penduduk dunia ini, dia juga akan tahu itu. Tapi Shin, yang tiba di dunia ini beberapa waktu yang lalu, tidak tahu apa-apa tentang akal sehat. Sebaliknya, dia hanya menduga itu sama seperti dalam permainan dan mengikuti arus.

"Bahkan jika dikatakan akal sehat, saya tidak memahaminya dengan baik karena saya tinggal jauh dari desa manusia untuk waktu yang lama."

Karena dia tidak bisa mengatakan bahwa dia sedang bermain sebelum datang ke sini, dia memutuskan untuk mengatakan bahwa dia hidup sebagai pertapa. Itu adalah alasan paling mungkin untuk ketidaktahuannya terhadap dunia ini, pikir Shin.

"Saya mengerti. Saya akan menceritakan semua hal yang perlu kau ketahui, tanyakan apakah kau memiliki sesuatu yang tidak kau mengerti. "

"Terima kasih."

Shin menundukkan kepala untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya sementara Tiera berkata "Entah bagaimana ...".

"Pertama-tama, skill. Karena orang yang bisa membaca simbol hilang seiring dengan kemampuannya. Skill hanya bisa diwariskan saat ini. Banyak keterampilan hilang selama 'Dusk of the Majesty' dan saat ini, kurang dari 100 skill yang masih ada. "

"Kurang dari 100, ya? ..."

Shin tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya atas jumlah itu. THE NEW GATE dikenal karena berbagai skillnya, dan jumlah yang keluar dari mulut Tiera bahkan bukan 1/10 dari total skill.

"Saat ini, skill digunakan untuk mendapatkan keuntungan pribadi. Orang-orang yang mencari nafkah dengan berperang, seperti petualang dan ksatria, menggunakan skill lemah yang disebut Seni. Meskipun memiliki nama yang sama dengan skill aslinya, kekuatan dan pengaruhnya hanya sebesar 1/3 dari aslinya. Keajaiban yang ditunjukkan oleh guru saya kepada saya adalah 'Magic Skills', tapi saya hanya bisa menggunakan 'Magic Arts'. Dan tentu saja celah kekuatannya sangat besar. "

"Saya lihat, skill yang menjadi lemah disebut seni. Adakah tingkat seni yang terpisah? "

Beberapa tingkat skill memiliki setting sendiri. Shin mengaktifkan Analysis• Ⅹ. Dia langsung mengerti skill itu dengan benar, karena huruf Ⅰ ~ Ⅹ terpasang setelah nama skill. Yang terendah adalah Ⅰ, dan yang tertinggi adalah Ⅹ. Sistem pengaturan ini hampir tidak ada dalam skill tempur, dan sebagian besar skill pendukung menggunakan sistem pengaturan ini.

"Sejauh yang saya tahu, seni tidak memiliki tingkat keterampilan."

"Akan sulit untuk melawan penggunaan seni ..."

Shin tidak tahan untuk berpikir bahwa sulit untuk bertarung menggunakan seni, karena skill lebih menguntungkan daripada seni.

"Kau bisa menggunakan skill, bukan? Skill apa yang bisa kamu gunakan? Baru sekarang kamu menggunakan satu, bukan? Berapa banyak skill yang bisa anda gunakan? 2? 3? Tidak mungkin!! Apakah itu 4 !? "

"Memang satu digit terlalu sedikit. Saya yakin bisa menggunakan setidaknya 1000 atau lebih. Meski saya tidak tahu pasti, karena saya tidak pernah menghitungnya. "

"Apa? 1000? Apakah saya mendengarnya salah? "

Tiera memiringkan kepalanya dan berpikir apakah Shin sedang bercanda atau tidak. Rasanya seperti sebuah lelucon, karena menyimpang terlalu banyak dari akal sehat dunia ini, meski lelucon itu benar.

"Apakah kau memiliki AnalysisSkill secara kebetulan? Saya bisa meminjamkannya kepada Anda, meski skillnya hanya level Ⅰ, jadi tidak bisa melihat batas Level saya, tapi tidak ada salahnya memilikinya. Nah, saya akan menggunakan skill Secret Books Creation. "

"?"

Tiera tampak bingung saat Shin sekali lagi menggerakkan tangannya ke udara.

"Penciptaan berhasil."

"..."

"Siapa, apa ini?"

Shin menyerahkan sebuah gulir ke Tiera. Berbagai potensi turunan penguasaan skill dapat dipelajari dan diuntungkan jika kemampuan keterampilan ditingkatkan ke tingkat tertentu. Salah satu manfaat dari Secret Books Creationmungkin untuk menciptakan barang. Secret Books Creation mampu membuat gulungan. Ketika Secret Books Creationdigunakan, memungkinkan bagi pemain lain untuk mempelajari skill dari buku ini.

Meski masuk akal, berbagai pembatasan diberlakukan terhadap skill, seperti jumlah skill yang bisa dilakukan adalah tetap, pemain tidak bisa belajar skill jika kondisi akuisisi tidak terpenuhi, dan sebagainya.

Untuk mulai dengan, Secret Books Creationjuga memiliki beberapa skill yang tidak mungkin dilakukan. Karena hanya ada sedikit skill kuat yang bisa diciptakan oleh Secret Books Creation. Keterampilan kelas tinggi dari Secret Books Creationterbatas pada tingkat rendah, dan juga ada batasan tingkat.

Analisissecara teknis tidak melihat skill. Bahkan pembatasan dari Secret Books Creation dijaga seminimal mungkin. Jadi Shin bisa berbagi skill dengan pemain lain tak terbatas karena ini. Itulah salah satu alasan mengapa dia membuat gulungan itu.

"Buku rahasia Analysis. Jika kau membaca ini, kau akan bisa menggunakan keahlian ini. "

Karena Secret Books Creationdapat digunakan untuk karakter pendukung, Shin berpikir untuk memanfaatkannya dengan baik. Namun, dia berniat meminta maaf jika tidak berhasil. Hal-hal semacam ini tidak akan bisa dimengerti jika ia tidak mencobanya.

"Bisakah skill itu digunakan setelah ini? Tapi saya tidak memiliki nilai setara dengan ini. "" Nilai setara? "

Shin akan memberikannya secara gratis, tapi Tiera sepertinya tidak mengerti. Ternyata, Skill adalah hal yang sangat berharga di dunia ini.

"Sudah kubilang, bukan? Skill juga berharga. Bagaimanapun, seseorang membutuhkan sejumlah besar uang untuk seseorang seperti saya mendapatkan skill dari seorang master. Dan kau akan memberikan ini kepada saya secara gratis? "

"Eh, memang begitu, meski aku akan mengatakannya. Apakah saya melakukan sesuatu yang salah?"

"Untuk saat ini, tolong jangan mengangkat masalah ini kepada siapapun. Karena itu bisa menjadi masalah serius. Bergantung pada situasinya, satu kehidupan mungkin menjadi sasaran. "

"Sampai sejauh itu !?"

Shin memutuskan untuk hanya menginstruksikan orang-orang yang dia percayai dengan skill dari Secret Book Creation, karena dia tidak pernah berpikir bahwa hidupnya dapat menjadi sasaran seseorang.

"Yah, jangan terlalu takut. Saya pikir Tiera akan aman, jadi sudahkah kau membacanya? "

"Tidak, setelah saya menggunakannya, akankah ada klaim kompensasi?"

"Tidak!!"

Apakah saya penipu jahat !? Shin ingin membalas. Namun, karena ada kemungkinan satu orang mendapatkan target, wajar saja jika diperingatkan.

"Memberikan skill secara gratis adalah modusmu, bukan?"

"Jika memang begitu, maka saya seharusnya membuat skill kelas tinggi untuk menipumu."

"Bagi saya, skill ini sangat berharga. Pasti ada perasaan hebat untuk memiliki beberapa skill. "

"Tapi saya tidak bisa menggunakan seni. Dan saya pikir ini wajar, jadi saya tidak memiliki perasaan tentang hal itu, karena saya pikir saya memiliki semua skill. "

"Betapa 'penderitaan agung' ... baiklah, terserah. Saya akan menerimanya tanpa reservasi. "

"Ah, jangan khawatir. Akan sangat memalukan jika kau tidak menerimanya. "

Tiera mengambil gulungan itu dan tampak yakin untuk saat ini. Shin mendesaknya untuk membacanya, jadi dia membukanya dan melihat-lihat gulirnya.

Ketika dia mulai membacanya, sebuah lampu membungkus tubuh Tiera dan memudar setelah 10 detik. Ini adalah efek ketika skill diperoleh. Dan ternyata proses belajar skill sudah selesai.

"Bagaimana?"

Shin cemas karena dia tidak tahu apakah Secret Book Creationakan bekerja di dunia ini. Itu sebabnya dia perlu mengujinya.

"Entah bagaimana, ini seperti perasaan misterius. Analisismuncul di kepalaku setelah saya membuka gulungan, dan sesuatu seperti mengalir efek khusus keluar. Namun, tidak ada yang tidak baik. "

"Eh, benarkah begitu?"

Shin merasa lega karena skill itu berhasil dipelajari. Dari sini, dia akan mengingatnya kalau-kalau dia menggunakannya lagi.

"Saya bisa melihat namamu, tapi statistik lainnya memiliki simbol aneh pada mereka."

"Seperti yang diharapkan, namanya terlihat. Nah, simbol aneh itu disebut tanda tanya. Ini hanya akan menunjukkan kapan perbedaan levelnya sangat besar. Jadi biasanya tidak melihat statistiknya. "

"Eh, biasanya namanya tidak terlihat. Tapi sekarang setelah saya mendapatkan skill, saya bisa melihatnya, meski statistikmu tersembunyi karena perbedaan tingkat. Skill ini kurang lebih menunjukkan bahwa kau memang kuat. "

"Maukah kau mempercayaiku sekarang? Aku akan menjagamu tetap aman dari monster saat kau keluar dari toko. "

"Saya tidak punya pilihan selain mempertimbangkan apa yang telah kita lakukan sampai sekarang, jadi saya akan percaya padamu."

Tiera sepertinya lebih mau percaya pada Shin berkat skillnyaAnalysisyang telah dia pelajari. Mungkin ada beberapa ketidaknyamanan tentu saja, karena Tiera terus-menerus diserang monster sampai sekarang.

"Saya akan keluar dulu untuk memeriksa daerah sekitarnya untuk berjaga-jaga. Setelah itu, silakan keluar. "

"Baiklah, tentu saja."

Shin keluar dari Tsuki no Hokora dan melihat ke sekelilingnya untuk memastikan tidak ada monster di sekitar. Searchjuga menegaskan bahwa tidak ada monster di sekitarnya.

"Semua jelas, kau bisa keluar sekarang!"

Tiera mengintip ke luar pintu saat dia melihat sekelilingnya.

Di Tsuki no Hokora, ada skill penghalang- Barrier • Ⅹdan Wall • Ⅹyang ditetapkan oleh Schnee. Barrier • Ⅹdapat mencegah monster dari Lv. 900 sampai 1000 (Tergantung pada tingkat pengguna) dari menyerang toko, dan bahkan jika mereka menyerang, dinding tak terlihat bisa melakukan serangan balik.

Dan Dinding • Ⅹdapat mencegah gangguan pemain (Juga tergantung pada tingkat pengguna) dari level 230-255. Karena keduanya bertaraf paling tinggi, invasi itu tidak mungkin bahkan dengan Cut Through.

Untuk Wall • Ⅹ, perlu menetapkan izin pengaturan agar tamu umum tidak serang. Pemain dilarang menggunakan senjata dan skill tempur di Tsuki no Hokora. Ketika Shin adalah pemilik toko sebelumnya, dia menjelaskan secara rinci, seperti mencegah pemain melengkapi senjata.

Saat ini, radius keterampilan penghalang sekitar 20 melel. (T / N: Jika anda lupa, 1 mel = 1 meter)

"Kemarilah,."

"Eh, oke ..."

Saat Shin memanggilnya, Tiera mendekat perlahan. Itu karena Shin berdiri sekitar 1 mel dari luar penghalang.

"............"

"............"

Shin memperhatikan daerah sekitarnya sementara Tiera terdiam karena kegugupannya.

Selama sekitar 5 menit, tidak ada perubahan di sekitarnya, kecuali angin hangat yang membelai rambut mereka.

"Tidak ada yang terjadi."

"Yup, tidak ada yang terjadi."

Selanjutnya, setelah 5 menit, Shin menilai tidak ada masalah. Itu karena kutukan itu akan membuat monster menyerang sekali dalam setiap 10 menit.

"Tidak ada monster yang datang."

"Memang."

Dalam 5 menit pertama, Tiera merasa gugup dan tidak bisa berhenti memeriksa sekelilingnya.

"Kutukan itu akhirnya hilang, kan?"

"Tentu saja."

Tiera membalas pertanyaan Shin sambil menatap langit.

Langit begitu luas dan biru, sehingga mata Tiera terbuka lebar. Itu tidak dikompres oleh jendela toko yang selalu dia lihat.

Dia bisa merasakan angin, sinar matahari dan mencium bau hutan. Perasaan nostalgia semacam itu menyebar ke benak Tiera.

Shin merasa lega saat melihat Tiera menatap langit. Meski masih perlu waspada terhadap monster, setidaknya dia tidak perlu khawatir lagi dengan lingkungan sekitar atau orang-orang yang bermasalah. Mungkin saja kita bisa keluar dari toko dengan bebas mulai sekarang.

"Langit sangat lebar."

"Oh."

Gumam Tiera saat dia baru ingat.

Lalu Shin mendongak ke langit dengan Tiera untuk sementara waktu.

Sudut mata Tiera bersinar saat dia melihat langit yang lebar, dan Shin tidak mengatakan apapun.

"Ayo kembali lagi."

Kata Tiera, sementara Shin mengalihkan tatapannya dari langit ke Tiera.

"Ayo kita pergi."

Tidak ada yang keberatan karena mereka hanya pergi ke luar toko untuk memastikan bahwa kutukan itu terhapus dari Tiera. Setelah itu, keduanya berjalan kembali ke toko.

"Tetap saja, untuk benar-benar menghilangkan kutukan itu."

Setelah kembali ke konter, Tiera bergumam sepenuh hati. Dia masih belum mengerti kenyataan.

"Itu lebih atau kurang karena skill Purification. Jika ada, saya mengalami kesulitan kesulitan untuk mempelajari skill langka ini. "

"Setiap kutukan bisa dimurnikan dengan Purification, bukan? Untuk berpikir bahwa sulit untuk menghilangkan kutukan ini. "

"Mengapa demikian? Bukankah para pendeta memiliki skill ini? Aneh rasanya kalau mereka tidak memilikinya. "

"Bukan begitu. Karena Purificationhanya bisa digunakan oleh pendeta berpangkat tinggi, jadi saya tidak bisa benar-benar meminta mereka untuk menemui saya. Juga, karena sifat kutukan itu, saya tidak bisa datang menemui mereka dengan semua monster di sekitar sini. "

"Namun, itu akan berbeda entah bagaimana jika efek kutukannya adalah degradasi statistik."

Tiera hanya mengatakan sesuatu yang berbahaya tanpa dia sadari. Sedangkan untuk penurunan statistik, kutukan akan membuat statistik turun menjadi 1/10 dari yang asli. Bahkan melawan monster kecil akan sulit.

"Kalau sudah dihilangkan, tak ada gunanya memikirkannya."

"Betul. Lagi pula, kau bisa bepergian dengan bebas lagi. "

"Ya, meski para elf tidak menyukai rambut hitam, jika rambutnya tidak berwarna hitam, mungkin itu cerita yang berbeda."

"Hmm? Jika rambutnya berwarna hitam, itu tidak baik? "

"Iya. Aku bahkan tidak bisa menyembunyikan rambutku saat aku dikutuk sebelumnya. Pewarna akan menjadi hitam setelah beberapa lama. Tapi sekarang kutukan itu hilang, aku bisa mewarnai rambutku lagi. "

"Apakah begitu."

Karena tindakan pewarnaan rambut tidak mungkin dilakukan dalam game, Shin tidak mengerti hal seperti itu. Untuk mulai dengan, begitu pemain dikutuk, mereka segera menggunakan barang atau menemukan seorang priest untuk memurnikannya. Jadi para pemain tidak perlu mewarnai rambut mereka.

"Ah, ini hadiahmu untuk bahan dan permata."

Tiera meletakkan tas di meja kasir. Sangat besar, karena ada lebih dari 50 buah koin emas dan perak.

"Bisakah ini masuk ke Kotak Barang?"

Saat ia mencoba memasukkannya ke dalam Item Box, ia melihat slot koin emas Geyl di layar tampilan. Dan itu juga menghasilkan koin emas 26 J dan koin perak 27 J. Entah bagaimana, setiap koin dipajang, dipisahkan menurut jenisnya. Itu memang nyaman.

"Koin itu hilang? Itu praktis. "

Shin tidak bisa berkata apa-apa selain tersenyum kecut karena Tiera sudah mengatakan apa yang dia inginkan. Itu penggunaan Kotak Barang untuk barang. Dan tidak perlu dompet.

"Untuk saat ini, saya perlu mencari penginapan untuk tinggal di sini hari ini."

"Apakah kau akan memasuki Kerajaan Bayreuth?"

"Ya, ada berbagai tempat yang ingin saya jelajahi. Apakah ada tempat yang baik untuk mengumpulkan informasi?

"Baik. Tunggu sebentar, saya akan memberimu sesuatu yang baik sebagai layanan tambahan. "

Setelah Tiera mengatakan demikian, dia pergi ke sebuah ruangan yang terletak di belakang meja kasir. Jika ingatan Shin benar, ada ruang pribadi di sana.

Tiera memasuki ruangan, dan 3 menit kemudian dia keluar, menyerahkan selembar kertas ke Shin.

"Ini?"

"Surat pengantar dari Tsuki no Hokora. Dengan surat ini, kau bisa masuk ke negara ini tanpa harus antri untuk diperiksa. "

Ternyata ada antrean untuk masuk ke dalam negeri. Shin, yang ingin mencari penginapan hari ini, merasa bersyukur.

"Saya menghargainya. Saya tidak ingin menjadi tunawisma dan tidur di jalan ketika saya datang ke sini. Tapi apakah ini baik-baik saja? Untuk memberikan surat pengantar kepada seseorang yang baru saja kau kenal hari ini. "

Meski Shin mengira dirinya tidak memenuhi syarat, Tiera tiba-tiba menggelengkan kepalanya.

"Kutukan yang selama lebih dari 100 tahun itu hilang. Selain itu, kau memenuhi kualifikasi. Apalagi, saya pikir kau orang yang baik. Tidak ada masalah ... Bahkan dengan ini, saya masih belum mengembalikan semua bantuanmu. "

"Orang baik ... apa yang kau katakan sekarang, saya tidak bisa mendengar babak kedua?"

"Astaga, aku tidak peduli! Saya bilang tidak masalah dan tolong pergilah dengan tenang. "

Tiera berkata begitu, sambil mendorong surat pengantar Shin. Meski wajahnya menunduk untuk menutupi wajahnya yang memerah, bisa dilihat dari telinganya yang berubah sedikit merah.

"Baiklah, baiklah. Saya akan mengambilnya tanpa reservasi saat itu. "

Sekali lagi, Shin tidak menyadarinya. Sementara orang lain pasti menyadarinya, dia sendiri adalah orang yang bodoh.

"Kalau begitu aku akan pergi sekarang. Selain itu,mohon bantuannya saat nanti saya menjual bahan monster yang saya buru. "

"Saya mengerti, tolong jangan memaksakan diri terlalu banyak. Karena aku tidak akan mendapatkan apapun jika kau mati. "

"Sampai jumpa."

"Saya akan menantikan kunjunganmu berikutnya."

Tiera menundukkan kepala dan Shin melambaikan tangannya dengan ringan saat keluar dari Tsuki no Hokora.