The New Gate Volume 01 : Chapter 02 Part A

Chapter 02 Part A

Punah. Tiera berkata begitu.

Bahwa ras High Human punah.

"... Kalau begitu, tidak akan ada umat manusia di sekitar sini?"

"Tidak, manusia masih ada. Kau melihat para ksatria beberapa waktu yang lalu. "

"Sungguh!?"

Shin telah salah mengerti tentang kepunahan Manusia dan tanpa sengaja menjawab.

"Ini High Human yang punah, bukan manusia."

"Apa bedanya?"

"Ini berbeda. Ras High Human terdiri dari 6 orang yang sebelumnya memerintah benua Redmond. Bahkan 10.000 manusia tidak bisa menang melawan mereka. Kekuatan mereka ada di dimensi lain. "

"Benua ini diperintah oleh 6 orang?"

Shin ingat ada tempat yang diperintah oleh 6 orang. Dia memiliki perasaan bahwa ia pernah mendengar episode seperti itu sebelumnya.

"Bisakah kau menjelaskan lebih banyak secara rinci?"


"Meskipun kebanyakan orang tahu ini, baiklah kalau begitu. Aku akan memberitahumu. Dulu, sekitar 500 tahun yang lalu, ada High Human yang pernah memerintah benua itu. Meskipun mereka hanya 6 orang, ras lain tidak dapat melakukan apapun kepada mereka karena kekuatan mereka yang luar biasa. "

"............"

"Namun, dominasi mereka tiba-tiba berakhir."

"Berakhir?"

"Ya, berakhir. Bukan hanya High Human tapi banyak ras lain seperti High Elf, High Lords, High Beasts, dan High Dwarfs telah menghilang. Banyak orang berpengaruh seperti Raja, Sesepuh, Pahlawan, dan Jendral juga lenyap. Dikatakan bahwa mereka menghilang secara tiba-tiba. Menurut Master, banyak pria berpengaruh dan kuat lenyap. Hari Menghilangnya mereka disebut 'Dusk of the Majesty' "

"Dusk of the Majesty' ..."

"Dikatakan bahwa semua High Human lenyap saat itu. Dan hanya ada 6 di antaranya. "

Tiba-tiba lenyap. Shin punya teori tentang itu.

Fenomena yang menyebabkan banyak orang lenyap.

(Hari itu adalah hari ketika aku mengalahkan 'Origin', dan semua orang Log Out. Tidak ada bukti yang meyakinkan, tapi 'Dusk of the Majesty' mungkin hasil dari hari itu.)

Raja, Pahlawan, dan Sesepuh mungkin akan menjadi Master guild. Puluhan ribu orang diperkirakan akan dibebaskan dari permainan. Shin tidak tahu jumlah pastinya, tapi setidaknya ada 10 ribu orang yang terjebak dalam game tersebut. Ini mungkin tampak seperti penghilangan tiba-tiba bagi orang-orang di dunia ini.

(Untuk berpikir bahwa 6 High Human telah memerintah benua sebelum itu ...)

Shin akhirnya mengerti. 6 dari umat High Human. Tanpa keraguan…

(Ini ... kita ...)

Ketika THE NEW GATE masih merupakan VRMMO yang bagus dan sebelum berubah menjadi game kematian, ada sebuah guild yang konon paling kuat dalam THE NEW GATE.

Serikat pekerja bernama 'Rokuten' yang dibentuk oleh 6 High Human. Serikat kecil itu mengalahkan guild utama satu per satu di THE NEW GATE, sampai namanya diketahui semua pemain hanya dalam satu bulan. Mereka memiliki reputasi 'Player PK'ing yang mencoba melawan mereka. (T / N: Aku menggunakan nama romaji, Rokuten 「六天」 bukan 'Devas' di manga, Rokuten berarti enam langit / enam langit)

Shin adalah mantan anggota Rokuten di awal. Saat itu, sangat bodoh memilih umat manusia saat bermain untuk pertama kalinya. Manusia dibenci oleh ras lain dan Shin memiliki sejarah yang gelap karena itu.

Tak perlu dikatakan, semua anggota terdiri dari High Human dan memiliki statistik yang hampir maksimal. Bahkan anggota terlemah memiliki HP dan MP maxed, sedangkan sisanya rata-rata sekitar 900 untuk statistik mereka.

Sementara dalam persaingan dengan setiap guild besar lainnya, pertempuran yang terjadi tampak luar biasa karena 6 orang melawan ribuan orang. Pada saat itu, setiap area dibakar oleh sihir api yang luas. Pemimpin yang terkejut disergap dan diakhiri.

Sejak saat itu, tidak ada yang berani memprovokasi serikat Rokuten. Bahkan yang menahan ejekan terhadap manusia pun mengalami penurunan. Tidak hanya kekuatan tempur High Human yang ditunjukkan, perlawanan sihir mereka yang tidak biasa juga ditunjukkan. Kebanyakan sihir tidak berpengaruh pada mereka. Selain itu, Racun, Kelumpuhan, Kebingungan, Pemikat, Burned, Frostbite, Confusion, Petrifaction, semuanya tidak efektif melawan High Human. Selain itu, hanya butuh beberapa detik bagi mereka untuk benar-benar menyembuhkan tubuh mereka.

Itu agak beruntung (atau disayangkan) bahwa hanya Shin diantara Rokuten yang terjebak dalam Game kematian. Setidaknya tiga bulan atau lebih bisa dikurangi jika ada orang lain dari Rokuten yang ada di sana, pikir Shin.

"............"

"Apa yang salah? Kenapa kamu tiba-tiba diam? "

"Tidak, bukan apa-apa. Apakah kau keberatan jika kita mengganti topik dengan mata uang? "

Shin merasa akan menggali kuburannya sendiri jika dia terus berbicara tentang High Human, jadi dia dengan sengaja mengubah topik itu menjadi mata uang, yang mereka bicarakan sebelumnya.

"Tidak, tidak apa-apa. Apakah ini mata uang yang kau gunakan? "

"Iya."

"Ah, untuk bisa mengeluarkan barang berharga seperti itu, mungkin kau seorang High Human sama sekali bukan bohong."

Rupanya Tiera tidak percaya bahwa Shin adalah High Human.

Sambil mendesah, Tiera mengambil koin emas itu dan melihatnya. Dia sepertinya membenarkan apakah itu asli.

Dan Shin meragukan apa arti Tiera dengan 'berharga'.

"Apakah itu berharga? Hanya 1 G sekalipun. "

1 Geyl setara dengan 1 Yen dalam permainan. Jika dikonversi, nilainya akan bernilai 1/1000 Yen pada kenyataannya. Itu adalah mata uang terendah dalam permainan. Kebetulan, Item Box Shin berisi seratus juta Geyl. Itu adalah misteri, karena mengapa itu ditampilkan 'G' sebagai 'Geyl' bukan 'Gold' dengan koin emas.

"Koin emas Geyl ini kerap disingkat menjadi koin emas G. Namun, sekarang sulit didapat. Kau mungkin tidak tahu ini, tapi koin emas Geyl adalah barang ajaib yang bisa memperkuat sihir. Kadang-kadang ditemukan dalam reruntuhan. Ketika koin emas Geyl dipamerkan di lelang, bisa mencapai satu miliar Jul atau bahkan lebih. Jul adalah mata uang yang umum digunakan saat ini tentang berapa banyak koin emas J atau berapa koin perak J ... J berarti digunakan sebagai metode penghitungan. (Koin emas T / N: 1 J = 1.000.000 J dan 1 J koin perak = 10.000 J. Misalnya, jika Kaumemiliki 2 koin emas J dan koin perak 87 J, Kauakan memiliki total 2.870.000 J)

"Jadi yang ini bernilai 1 miliar ..."

"Penyihir akan membunuh untuk mendapatkan yang satu saja karena harganya sangat besar dan kebanyakan tidak mampu membelinya. Meskipun Master telah menunjukkan saya satu, ini adalah pertama kalinya saya melihat hal lain selain itu. Setelah semua, 1 miliar adalah jumlah minimum yang bisa Kaudapatkan, harganya bisa mencapai 10 kali lebih banyak dari itu. "

"Untuk koin emas Geyl ini harganya lumayan banyak ... ngomong-ngomong, seberapa sering bisa ditemukan?"

"Jarang, tapi saya tidak bisa mengatakannya. Bahkan saat reruntuhan baru ditemukan, kemungkinan untuk menemukannya masih sangat rendah. "

"Apakah begitu? Sepertinya saya harus berhati-hati saat membeli barang. "

Shin berpikir untuk mengubahnya untuk meningkatkan dana, tapi dia membatalkannya setelah menyadari betapa berharganya itu.

"Itu keputusan yang bijak, tapi kau melakukannya sekarang juga."

"Itu lelucon yang mengerikan. Namun, aku akan berhati-hati di lain waktu. "

"Apakah kau akan menjual sesuatu? Sudah kubilang aku akan membelinya jika punya bahan atau barang bagus. "

"Nah, bagaimana dengan ini?"

Shin mengeluarkan kartu barang, yang ia dapatkan saat bepergian, dari Kotak Item. Dalam game, memungkinkan untuk mengubah item menjadi kartu. Sama juga di dunia ini. Materi berubah menjadi kartu secara otomatis dan bahkan bisa disimpan di Item Box. Begitu item itu menjadi kartu, gambar item itu digambar di kartu. Kartu itu bisa terwujud kapan saja.

Shin menaruh kartu barangnya di konter. Kartu item bervariasi dari Tetra Grizzly, Twinhead Snake, Flame Boar, dan taring, cakar, bulu, daging dan sebagainya untuk bahan baku seperti permata berkilau.

Dalam game, bahannya bisa dijual dan diproses di berbagai tempat. Permata itu terutama akan mengambil harga tinggi, karena ia mampu memberi atribut atau efek tambahan pada peralatan dan senjata, dan hanya jika dilakukan oleh pandai besi. Permata bisa ditemukan saat monster menurunkannya setelah terbunuh, meski kemungkinannya rendah. Perhiasan yang ditunjukkan Shin adalah Kelas 7, yang merupakan kelas terendah.

"Item kartu ..."

"Hmm? Apa itu? Apakah ada yang aneh? "

"Tidak, jika kau memiliki Kotak Item, ini wajar, bukan? Meskipun aku tidak tahu apakah kau sudah tahu ini, jadi aku akan mengatakannya untuk berjaga-jaga. Karena kartu barang juga mahal sampai tingkat tertentu, lebih baik tidak mengeluarkannya dengan ceroboh. "

"Ini merepotkan. Haruskah saya sengaja memperlakukan mereka sebagai bahannya? "

"Begitulah cara normal! Kamu benar-benar aneh! "

"Ah, baiklah ... baiklah. Saya mengerti, jadi tolong tenanglah. "

"Dasar~, kau membuatku marah lagi."

Sambil mengatakan itu, Tiera masih fokus melakukan pekerjaannya. Dia mewujudkan kartu barang dan mulai menilai mereka. Meskipun dia terkejut, dia masih tahu bagaimana cara menggunakan kartu barang.

"Dari Tetra Grizzly ke Twinhead Snake and Flame Boar. Tidak hanya bahan-bahan monster ganas ini, tidak satupun monster ini dapat ditemukan kecuali Kaumasuk jauh ke dalam hutan. Hanya orang seperti apa kamu? "

"Saya baru saja mengalahkan mereka dalam perjalanan saya ke sini. Pertarungan itu tidak begitu ganas seperti yang kau jelaskan. "

"Tapi dibutuhkan beberapa ksatria untuk membunuh satu monster ... baiklah, asalkan kamu mengalahkan mereka. Aku sama sekali tidak terkejut setelah semua itu terjadi sebelumnya. "

Tampaknya monster itu tidak diduga berbahaya. Shin mengira mereka monster pemula.

"Baiklah, jangan khawatir. Daripada itu, bagaimana itemnya? "

"Betul. Bahan bakunya masih dalam keadaan bagus karena perwujudan kartu. Harga materialnya adalah koin emas 1 J dan koin perak 27 J, jadi totalnya adalah 1,270,000 J. Permata itu Grade 7 dengan kemurnian tinggi, jadi harganya 25 J koin emas, jadi harganya 25.000.000 J. Semua Bersama-sama akan menjadi 26.270.000 J.

"Saya tidak tahu apakah itu mahal atau murah karena konversi mata uang ..."

"Ini sedikit kurang dari harga aslinya, tapi harga permata bisa naik turun tergantung pasar. Nilai dan kemurnian ini biasanya bernilai sekitar 20.000.000 ~ 23,000,000 J.

"Oh, saya beruntung. Saya mendapatkan lebih dari 2.000.000 J. "

"Bagaimana itu? Jika Kaubaik-baik saja dengan harganya, saya akan membelinya. "

"Dengan senang hati. Aku akan menjualnya Terima kasih. Dan aku akan memberimu ini juga. "

Sambil mengatakan itu, Shin menunjuk koin emas Geyl di meja kasir.

"…Apakah ini lelucon?"

"Kenapa begitu?"

"Tidakkah kamu dengar saya berbicara beberapa waktu yang lalu !? Sebuah koin emas Geyl bernilai miliaran, tidak ada orang yang waras mereka akan memberikannya dengan bebas di dunia ini. "

"Ini."

Shin menunjuk dirinya sendiri.

"Apakah Kauyakin? ... Saya tidak akan mengembalikannya bahkan jika Kaumemintanya."

"Ya."

Tiera dengan cepat meraih koin emas Geyl dan memegangnya di dadanya. Matanya berkilau saat melihat koin emas Geyl. Pada saat ini, mata Shin terpaku di dada Tiera, dia seperti takdir pria yang menyedihkan.

"Ah, ini seperti mimpi yang menjadi kenyataan ... sebuah koin emas G ..."

Ekspresi Tiera benar-benar berubah menjadi wajah gembira dengan mata yang mempesona. Shin tiba-tiba merasakan keingintahuan aneh darinya, yang menyebabkan pipinya menjadi sedikit merah. Dia lalu menggelengkan kepalanya untuk menyingkirkan pikiran kotor itu.

"Yah, aku senang kau menyukainya. Elf seharusnya merasa berguna karena Kaubisa menggunakan ma-- "

"Tunggu sebentar!"

"--gic."

Tiera menyela pembicaraan Shin dan berdiri tiba-tiba. Ekspresinya tampak seperti seseorang yang melihat sesuatu yang luar biasa.

"…Apa itu?"

"Baru saja ... apa menurutmu elf?"

"Ah, saya bilang itu ... oh? Bukankah kau elf? "

Shin ingat bahwa fitur wajah elf dan High Elf adalah telinga yang runcing, jadi dia ingin memastikannya ... Shin masih bingung, karena ini mungkin ras yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

"Seharusnya aku terlihat seperti gadis kucing dengan rambut merah dan mata hitam."

"Gadis kucing berambut merah dan mata hitam?"

Manusia Kucing adalah salah satu ras Binatang populer di antara pemain wanita dan kelompok pemain laki-laki tertentu. Ada berbagai variasi dalam ras Beast, seperti untuk kucing, ada kucing Persia, kucing Calico dan sebagainya. Selain itu, pemain terbagi dari model hewan mereka, beberapa pemain memiliki wajah, lengan, ekor, sayap dan masih banyak lagi, sebagian dari tubuhnya.

Tapi di mata Shin, Tiera adalah seorang elf cantik berambut hitam dan bermata emas. Tidak ada manusia kucing, rambut merah, dan mata hitam.

"Saya hanya bisa melihat seorang gadis elf cantik berambut hitam dan mata emas di hadapanku."

"itu…"

Dia mencoba menekankan kecantikannya, tapi sepertinya dia tidak mendengarnya.

"Bagaimana? Guru sudah memberi ilusi sihir padaku. "

"Ilusi sihir?"

Berbicara tentang sihir ilusi, biasanya digunakan untuk membingungkan atau menunjukkan halusinasi kepada pihak lawan. Itu adalah sihir yang meninggalkan kesan kuat pada Shin, karena salah satu pengguna sihir itu berasal dari Rokuten.

"Uuu ... untuk diekspos seperti ini ..."

Tiera melihat ke bawah dan wajahnya tampak seperti dunia akan segera berakhir. Depresi Tiera yang tiba-tiba menyebabkan Shin dengan putus asa berusaha menyelesaikan situasi ini, karena dia tidak tahu banyak tentang dia dan apa yang menyebabkan dia merasa sedih.

"Um ... Tiera?"

"Apa ... apa?"

Dia bermaksud berbicara dengan lembut, tapi Tiera merasa gugup karena dibesar-besarkan.

"Saya melihat Tiera adalah elf hanya karena ini adalah salah satu fitur kualitas saya."

"Qua ... kualitas?"

"Iya. Ilusi sihir adalah keajaiban yang menunjukkan halusinasi dan membingungkan pihak lain. Namun, mungkin tidak efektif terhadap orang-orang yang memiliki ketahanan kuat melawan sihir. Oleh karena itu, itulah sebabnya saya melihat bentuk sebenarnyaTiera. "

"Tapi ... bahkan dengan ketahanan yang kuat, karena sihir yang dilemparkan |Masternya dipatahkan ..."

Bahkan dengan penjelasan Shin, Tiera masih mengenakan wajah yang menunjukkan ketidakpercayaan. Menurut ingatan Shin, Schnee, yang adalah Master Tiera, adalah seorang HIgh Elf Lv. 255, sihir yang digunakan pasti kuat, karena High Elf adalah tipe khusus sihir. Padahal statusnya tidak bisa dibandingkan dengan Shin. Bahkan High Human lainnya pun hampir tidak bisa menandingi statistik Shin, jadi sihir ilusi pun tidak akan memengaruhinya.

Shin mendesah setelah terdiam beberapa lama.

"Lihat"

"Hmm?"

"Kau, Kau melihat bentukku yang sebenarnya, bukan?"

"Saya melihat seorang gadis elf cantik dengan rambut hitam dan mata emas, apakah saya membuat kesalahan?"

"............"

Tidak ada respon. Shin menjadi putus asa dan demoralisasi.

"... bukankah kamu takut?"

Shin, yang menyesali bahwa dia mengatakan sesuatu yang aneh, mendengar suara lembut Tiera. Suaranya seperti anak kecil yang takut dengan sesuatu.

"Takut apa?"

Shin segera merilekskan pikirannya dan berbicara dengan tenang.

Tetap saja, apakah dia menakutinya?

Saat Tiera berkata dengan suara gemetar, Shin teringat salah satu wajah anggota Rokuten.

Shin bangga dengan waktu login yang dia sia-siakan untuk kelas gamer saat dia bersenang-senang. Tapi anggota itu dirawat di rumah sakit karena waktu bermainnya yang berlebihan.

Ceritanya diakui saat pertemuan offline antar anggota. Shin merasa suasana itu sama pada saat itu, seperti sekarang dengan Tiera.

Dia takut bahwa dirinya yang sebenarnya dikenal.

Tapi tidak ada orang di Rokuten yang peduli dengan hal-hal seperti itu. Shin ingat bahwa anggotanya sangat lega.

Karena ada situasi seperti itu, Shin bisa mendengarkan Tiera tanpa merasa terguncang dan berubah ekspresi.

"... Kau juga tidak tahu ini, bukan? ... Elf berambut hitam adalah simbol nasib buruk."

Tiera berbicara sambil melihat ke bawah.

"Simbol nasib buruk?"

"Ya, Setiap elf terlahir dengan rambut putih. Saat mereka tumbuh, ternyata emas, perak, hijau atau biru-hijau diwarnai. Bisakah kamu mempercayainya Rambutku awalnya berwarna perak. "

Wajah Tiera tampak seperti menghukum dirinya sendiri.

"Tapi sekarang rambutku hitam. Tidak pernah ada saat rambut elf menjadi hitam. "

"Tidak pernah berubah hitam?"

"Ya, elf dengan rambut hitam membawa kemalangan. Itu terjadi padaku sepanjang waktu. Monster yang kuat tiba-tiba menyerang desaku berkali-kali, dan saya diusir dari desaku karena itu. "

"............"

"Saya Dirawat oleh Master setelah mengembara tanpa tujuan. Dan toko ini memiliki penghalang yang kuat untuk mencegah monster-monster menyerang. Jadi saya tidak meninggalkan toko ini lebih dari 100 tahun. "

"100 tahun? ... Itu sudah lama sekali."

"Ya, tapi karena saya bisa hidup tanpa merepotkan seseorang, ini bagus untuk saya."

Tidak mungkin bagus, Shin ingin berteriak. Terkurung di dalam toko selama 100 tahun tidak akan pernah bisa baik. Namun, dia menahan diri untuk tidak mengatakannya, karena tidak ada yang bisa diubah meski dikatakan. Dia mengepalkan tinjunya dalam kemarahan.

Meski belum sampai satu hari pun berlalu sejak pertemuan mereka, Shin secara pribadi bisa memahami mengapa dia marah kepada dirinya sendiri.

"... Tiera, saya ingin mengkonfirmasi sesuatu."

"... Konfirmasikan apa?"

"Ah, meski rambut Tiera berwarna perak, mengapa warnanya hitam sekarang?"

Shin punya firasat bahwa itu akan memberinya isyarat.

"Tiba-tiba menjadi berwarna hitam pada suatu hari."

"Tiba-tiba?"

"Ya, tiba-tiba. Aku terbangun di pagi hari seperti biasa, dan warnanya sudah hitam. Saya benar-benar takut pada saat itu, karena saya tidak mengerti apa yang telah terjadi. "

Seperti yang diingat Tiera saat itu, tubuhnya gemetar saat memeluk dirinya erat. Dari penjelasan Tiera, Shin berpikir dengan penuh semangat untuk informasi atau pengetahuan yang relevan.

"Tiba-tiba, warna rambut berubah ... Diserang oleh monster ... Warna rambut ... Mengubah karakteristik warna ... Monster ... Diserang berkali-kali ... Bertemu berkali-kali ... Mungkin kuat ... Karakteristik perubahan warna ... Rentan terhadap monster ... Hal seperti itu !?"

Sementara Shin menggumamkan sesuatu, sesaat melintas di benak Shin. Jika ingatannya benar, kondisi yang mungkin terpenuhi.

"Ada ... ada jalan jika kondisi terpenuhi !!"

"Eh? Apa itu?"

Shin berteriak sambil menatap Tiera. Tiera terguncang oleh teriakan tiba-tiba Shin.

Meski begitu, mata Shin tetap tertuju pada Tiera.

"Saya heran mengapa saya lupa. Namun dengan ini ... hmm? Ini aneh, mengapa status tidak ditampilkan? Itu harus otomatis. "

Alasan Shin terus menatap Tiera adalah karena ia ingin melihat statusnya. Jika prediksi Shin benar, maka statusnya akan muncul.

"Uhm ... 'Skill Window Open' ... Menganalisis ... Menganalisis ... ah, ini dia Tampilan player dan monster kecuali saat dimatikan. Jika saya mengaktifkan ini ... "

Shin menatap Tiera lagi setelah menerapkan setting. Tiera merasa sedikit tidak yakin saat Shin melotot ke ruang kosong sambil menggerakkan jarinya.

"Oke, sekarang aku bisa melihat statusnya. Nama, tingkat, ras ... bagus ... dan ... Ahhhhhh !! "